Pages

13 April 2020

Hai Cinta, Dengarkanlah [12] Eksklusif

Daaaa....kita sambung sikit  bab yang cik penulis sangat suka. Nanti ada masa, saya akan share lagi.  Hello Adib, Cahaya dan Fifi. 

Ramainya tanya dengan saya bila sambungan Mr Pai Epal, kisah Cik Yaya dan Izz Amir tu nak sambung? Ha ha. Saya akan usahakan secepat yang mungkin. Dan saya minta maaf juga kerana kekangan masa saya yang bekerja sepenuh masa dan sangat sibuk betul dengan beberapa benda yang kena saya siapkan. Work from home masa pandemic Convid19 ni buat tangan saya jadi macam sotong betul. 

Haaa...satu lagi, saya sedang usahakan juga satu manuskrip thriller cinta. Wah! Tapi harapnya semua berjaya saya siapkan. Doakan saya ya

Daaaa...





“Mama, mama…kenapa ada kereta kat depan rumah kita, mama?” Fifi terkedek-kedek masuk ke dalam bilik mamanya. Matanya pantas memerhatikan mamanya yang sedang menyusun helaian kertas di sebuah bakul. Tahulah dia, yang mama sedang sibuk bekerja.

Cahaya merenung si anak dara. Dah beberapa kali, Fifi ni asyik ke kanan dan ke kiri, berlegar di bilik kerjanya. Sekejap ke depan, sekejap datang ke sini. Soalannya masih sama seperti tadi.

Dan jawapan yang dia berikan kepada si anak juga tidak berubah. “Kan mama kata tu orang gila. Fifi jangan buka pintu.” Cahaya keluarkan jari telunjuk. “Mama bagi warning awal-awal dengan Fifi ni. Jangan buka pintu.”

Ah. Cahaya makin kusut. Tak memasal dia gantikan nama lelaki berkenaan dengan gelaran orang gila. Eeee...macam mana ni? Kenapa dia datang sini. Dia nak apa, lagi? Bukankah dia akan datang ke pejabat esok. Jadinya kenapa Adib tu sibuk-sibuk nak datang sampai ke sini?

“Oh orang gila ya mama. Orang ‘gila’ tu apa mama?” Fifi masih mahu bersoal jawab dengan mamanya mengenai pemilik kereta yang sekarang berada di hadapan rumah.

Cahaya letakkan kertas-kertas yang baru dia cetak di atas meja pula. Dia baru sahaja selesai membuat draf untuk menerbitkan buku bagi pameran nanti. Sepasang matanya kemudian segera meneliti kepingan gambar hasil lukisan Ibrahim Anggus. Dia sudah menerima sepuluh keping gambar dan selepas ini dia akan mencari seorang lagi artis, iaitu Hazlinda Omar. Dengan harapan dia akan menerima sepuluh lagi hasil artis berkenaan sebelum semua pasukannya memilih mana lukisan yang bersesuaian untuk pameran ‘Diraja’.

“Orang gila tu dia tak betul sikit. Otak dia sakit.” jelasnya lagi.

Fifi terkebil-kebil. “Gitu ya mama?”

“Ya.” Cahaya kembali memandang anaknya. Fifi ni, kalau bertanya, sampai esok pun belum tentu Fifi akan berpuas hati.

He look so familiar. I think I know him...but.” Fifi terkebil-kebil. Ah – sudah. Fifi dah keluarkan cakap mat salihnya di sini. “Sebab Fifi selak langsir. Mama tahu tak, Fifi rasa Fifi kenallah siapa yang ada kat luar tu.”

Isy Fifi ni.

Cahaya angkat kening.

“Mama tak habis kerja lagi ke?” soalnya.

“Ermm belum. Ada sikit lagi.”

Fifi setia menantikan mamanya di muka pintu. Wajahnya masih tidak puas hati dengan penjelasan mamanya. “Mama tak nak keluar?”

Cahaya gelengkan kepala. “Tak naklah.”

“Mama…” Fifi masih belum berpuas hati dengan jawapan yang dia terima

“Ya Fifi.”

“Yang’ kat luar tu Fifi rasa, Fifi kenallah mama. Dia bukan orang gila.”

“Hurmm..”

“Orang tu’ lah mama. Haaaa uncle ala uncle kat dalam airoplane tu mama. Orang tu yang kita jumpa kat train. Kan mama kan?” Fifi bulatkan matanya. Kemain ceria pop yeh yeh dia menjelaskan dengan mamanya. Iyalah dia sangat kesian dengan uncle yang duduk lama di luar rumah mereka. Fifi sempat melambai-lambai hanya melalui tingkap yang terbuka. Bola matanya sangat segar, melihatkan uncle berkenaan yang sudi membalas lambaiannya. Iyalah, Fifi masih ingat, uncle itulah yang berikan Fifi beg yang penuh dengan coklat.

“Mama, tak baik mama cakap uncle tu gila. uncle tu yang berikan Fifi coklat, kan? Dia sangat baiklah mama.”

“Kan mama kata dia gila.” bidas Cahaya cepat. “Fifi jangan bagi mama marah okey. Kan mama kata, dia orang gila. Jangan buka pintu dan duduk kat depan sebelum mama siapkan kerja-kerja mama ni. Dengar tak?”

Fifi mencebik. Selepas dimarahi oleh mamanya, dia mengatur langkah untuk kembali ke ruang tamu. Televisyen sedang terpasang dengan cerita kartun kegemarannya. Fifi terus meletakkan punggungnya di atas sofa sambil kepalanya terteleng-teleng melihat tingkap yang sedang terbuka. Hati si kecil meronta-ronta untuk terus mendekati tingkap. Langsir masih beralun dengan liuk-lentuknya ditiup sang angin.

Cahaya hembuskan nafas. Kaki kanan yang kini berbalut plaster luka direnung berkali-kali. Dia bawa jemarinya ke dada yang tiba-tiba berdebar entah kenapa.

Matanya menyorot melihat gambar, momen menarik di antara dia dan Fifi ketika mereka masih di New York. Ketika itu juga, dia terus teringatkan peristiwa beberapa hari yang lalu.

“Itulah, lain kali hati-hati.” Suaranya garau, meresahkan hati. “Kita jumpa lagi kat sini. Garam di laut, asam di gunung bertemu dalam belanga juga. Berjodoh betul. Kan Cahaya kan?”

Cahaya diam. Peliknya, si dia menawarkan untuk membalut luka di kaki. Kaca yang pecah, rupanya terlekat di telapak kaki. Ketika itu, seram sejuk terasa tubuhnya. Kaki juga pucat entah kenapa. Darah di setiap kapas yang bertaburan, sangat banyak, mencemarkan perasaan. Mujurlah air teh panas, hanya terkena sedikit sahaja di bahagian kaki.

Kotak First Aid Kit habis diselongkar oleh lelaki berkenaan. Minyak kuning, minyak gamat, plaster dan berbagai-bagai benda dikeluarkan. Lagaknya macam doktor yang bertauliah.

“Macam mana kakinya, Adib?” soal Roza, bimbang.

“Darahnya tak nak henti ni mak. Jap.” jawab Adib perlahan. Sesekali dia merenung Cahaya yang punggungnya masih setia di atas kerusi makan.

“I boleh buat sendirilah. Jangan susah-susah, boleh tak? Malulah I semua orang tengok kita. Bak sini, I boleh buat sendiri.” Cahaya merendahkan suaranya. Takut pula dia, mentuanya dan emak encik beg ini terdengar. Adik perempuan si Adib ni pun satu. Kenapa dia sibuk tersengih-sengih macam kerang busuk aje ya?

“Tolong diam, boleh tak?!” Adib jegilkan biji mata. Dia menarik kaki Cahaya agar dekat lagi dengan dirinya. Degil juga si dia ini. “Ada orang nak letakkan ubat dan balut luka awak ni, terima kasihlah sikit. Kenapa pula you nak malu? Eleh, dia pandang kita dalam kapal terbang lama-lama tu, tak apa.” Adib senyum mengejek.

Cahaya pandang mama. Gigit bibir bawah. Malunya, Tuhan yang tahu. Kemudian matanya melirik ke arah Wahida yang sedang diam seribu bahasa. Dadanya sekarang, berdegup kencang entah kenapa.

“Bila masa pula I pandang you dalam kapal terbang?” Debar di dadanya kini, Ya Allah hanya Dia yang tahu.

“I ingat. Sangat ingat.” Adib sentuh hidungnya. Jungkitkan kening dan jelirkan lidah. “Nanti I gantikan cawan dan piring ‘bekas’ mama mentua you, okey?”

“I tak suruh pun.” pintasnya segera.

“Suka hati I la. Err....boleh ke I beritahu dengan semua orang kat sini yang kita pernah jumpa dan kita dah kenal satu sama lain?” tekan si lelaki. Dia ralit menekan lagi darah dan mengeluarkan serpihan kaca yang masih ada di kaki cik troli.

Sesekali dia sembunyikan sengihannya.  

“Ish, jangan nak mengada sampai nak beritahu dengan semua orang yang kita kenal.”

Adib buat muka slumber. Dia terus menyapu ubat dan membalut kaki wanita di depannya ini sekemas yang mungkin. Sambil itu, sempat lagi dia mengusik si cik troli. “I kan bos you nanti. Tak sabar nak tunggu you masuk pejabat esok. Senang sikit kerja I kalau beritahu dengan semua orang yang kita dah kenal. You bekas kakak ipar Wahida kan?”

Dahi Cahaya berkerut-kerut. Apa maksud Si Adib ni hek?

“Sebab I rasa, I macam dah jumpa yang lain. Lebih menawan, lebih cantik dan lebih manis….” Adib jungkitkan kedua-dua keningnya sambil terus memandang Cahaya. Entahlah, ketika itu dia sangat berani menggoda dan bibir manisnya sangat suka menyakat si cik troli. “Errr….You. Kalau  I minta emak I pinangkan you terus dan I pilih you, boleh tak?”

Cahaya terbatuk-batuk. Tekaknya sakit perit dengan pengakuan gila lelaki ini. Baru saja Cahaya mahu membalas usikan si encik beg, Adib tergesa-gesa bangun dan berdiri memandang semua yang ada di ruang tamu.

“Okey, siap. Budak-budak nakal memang macam ni.” usiknya sambil kenyitkan mata untuk Cahaya.

What??? 

“Mama!” panggil Fifi. Drama sebabak yang masih terasa melekat di kepala terus terbang melayang entah ke mana. Cahaya pandang Fifi yang kini berada di muka pintu. 

“Ya Fifi.”

“Fifi terpaksa buka pintulah mama. Fifi kesian tau dengan uncle sebab kat luar sangat panas.” Fifi tergagap-gagap dan meneruskan cerita kepada si mama. “Uncle tekan loceng sampai sepuluh kalilah mama.”

Mata Cahaya terbuntang. “Haaaa?”  

“Iyalah mama. ‘Uncle beritahu dengan Fifi yang nama dia ‘Uncle Adib’. Uncle hadiahkan Fifi teddy bear Winnie ni. Comel tak mama?” Fifi tayangkan Winnie The Pooh sambil tersengih-sengih. “Jadinya, Fifi jemputlah Uncle Adib masuk rumah kita.”

Jeritan Cahaya kini menggegarkan dinding rumah. “Fifi!”

07 April 2020

Hai Cinta, Dengarkanlah! [Prolog]

Rasa macam nak aktif berblog semula kan? Walaupun ni medium paling lama, tapi tetap rasa macam seronok giler. Gais, saya akan hadiahkan beberapa bab terpilih Hai Cinta, Dengarkanlah! ke dalam blog ini ya. Stay tune dan jangan lupa dapatkan segera, beli naskah/novel ini dengan Karya Seni. 

Stay safe. Duduk di rumah dan selamat membaca kisah Cahaya, Fifi dan Adib.

Hugs,
Mardihah




Nur Cahaya

Aku masih ingat lagi. Ketika pertemuan yang berlaku di antara aku dan dia. Mata teduhnya membuatkan aku ralit, fikiran terus di bawa entah ke mana. Malah, tiba-tiba sahaja hati menitipkan bahawa dia itu adakah lelaki diciptakan oleh Tuhan untuk menghanyutkan sekeping hati dan perasaan yang telah lama aku kunci.

Aku sendiri sukar untuk mendefinisikan jawapan yang sedang meniti di hati.

Di dalam perut kapal terbang. Di awan nan tinggi dan mencecah ketinggiannya berpuluh ribu kilometer dari bumi.

Kenapa dengan aku ketika itu?

Kenapa dan mengapa rasa senang bersarang di hati ini. Melihatkan dia, seolah-olah alam sedang berwarna dengan campuran yang sungguh mengindahkan. Jelas di mataku, ketika menatapi wajahnya, terlihat anugerah terindah yang bakal aku miliki.

Adakah dia lelaki yang kelak akan sentiasa menerbitkan senyuman di bibir ini?

Dan adakah juga dia sang lelaki yang kelak akan membahagiakan seluruh kehidupan aku.

Ya, kehidupan aku dan Fifi.

Ketika aku pernah memikirkan bahawa setiap hari, setiap siang, ketika malam mendatang dan saban waktu hidupku hanya akan bersama dengan Fifi sahaja.

Dan Tuhan sedang kirimkan aku sebuah perasaan yang baru. Yang setiap hari, setiap siang, ketika malam mendatang dan saban waktu hidupku tersemat senyum dan namanya di hati aku dan Fifi.

Berdosakah aku?
Untuk punyai seorang kekasih.
Yang mencintai aku.
Apa adanya. 

13 Mac 2020

Eee, lamanya tak jumpa!

Hi semua!

Lamanya kita kita tak berjumpa. Apa khabar semua. Geng Transformers, masihkah kalian ingat dengan saya? RIndu betul nak berblog kan? Sebab sekarang terlalu banyak medium sosial dan ramai pembaca memilih membaca secara online. 

Alhamdulilah.....akhirnya diam tak diam, saya dah ada dua novel yang diterbitkan di bawah penerbit Karya Seni. Selepas ini ada beberapa manuskrip yang harus saya lunasi. Walaupun saya tahu, ramai yang penat menunggu, tapi saya harap saya berbaloi penantian dengan manuskrip yang akan diterbitkan menjadi novel nanti. Terutamanya kisah Izz Amir dan Cik Yaya sayang tu. Satu lagi ada permintaan untuk kisah Majdina dan Zain.. eee rindunya!

Daaaaa. Saya nak letak kaver novel di sini! Jangan lupa beli dan dapatkan di pasaran ya! Beli, baca dan komen di Goodreads! ;)

Satu 

Sara Nur Naila




Dua

Yang Terindah ...jeng jeng. Tapi kita tukar sikit tajuknya kepada 
Hai Cinta, Dengarkanlah!





Kita jumpa lagi kat sini. Garam di laut, asam di gunung bertemu dalam belanga juga. Berjodoh betul. Kan Cahaya, kan?” Adib Huzairi

“Hebat betul taste janda macam kau ni, kan?” Ainil

“Sebab saya jandalah kak, taste saya kena tinggi sikit.” Cahaya

Cahaya ini, benci betul kalau orang memandang rendah kepadanya hanya kerana dia menyandang gelaran janda. Salah ke kalau dia itu janda kerana kematian suami! 

Dihimpit dengan desakan keluarga Aizul yang mahu menyatukan mereka berdua, Cahaya jadi rimas. Mujurlah Adib itu selalu jadi penyelamat, selalu jadi hero untuk dia dan Fifi.

Mama, boleh ke Uncle Adib jadi papa Fifi?" - Fifi

Adib itu akhirnya suka, sayang dan mahukan Cahaya. Tapi dia takut untuk berterus terang dengan emaknya yang terlalu tegas. Roza itu kan anti dengan budak-budak. Fifi nanti mesti akan sepahkan rumah dan nanti rumahnya mesti akan berhabuk. Eeee, Adib nak kahwin dengan janda beranak anak satu?!

“Baiklah, mak setuju Adib kahwin dengan Cahaya. Tapi dengan satu syarat. Lepas Adib kahwin, Fifi tak boleh selalu ada kat rumah mak. Tak boleh!” Roza

Sukarnya untuk Cahaya dan Adib menyemai kasih andai emak sebegitu dengan Fifi.
“Ya Allah, kau lembutkanlah hati Mak Tok Roza yang keras macam batu itu. Mak tok mesti kena sayang dengan Fifi.” - Fifi

Apakah sebenarnya suratan takdir hidup Cahaya dan Fifi, menumpang kasih seorang lelaki yang sepenuh hati menyayangi mereka. Adakah menjadi janda beranak satu itu merupakan satu kesalahan? 

29 Ogos 2018

Sara Nur Naila [Bab Tiga]


 Hi. Kita sambung bab tiga pulak hari ni ok. InsyaAllah more teaser akan dimasukkan di page Mardihah. 



Reza fokus memandu. Jemarinya keras kejung memegang stereng. Jantung berdegup kencang, tak tahu nak buat apa. Si gadis yang dia tak pernah kenal, detik ini, sedang duduk di sebelahnya.
Pulak tu - sedang diam membatukan diri.
Nai telan air liur. Nak menangis, dia rasa macam tak berbaloi. Nak menjerit, nanti dia pulak yang stress empat belas hari.
Reza garu kepala. Lepas terkejut beruk, dia bergegas menyerang si gadis. “Kunci kau mana? Mana?” Dah serupa macam Ahlong mintak hutang. Tadi, masa kau hentak cermin kereta dia, ada kau fikir banyak kali? Nasib baik, perempuan. Nasib baik pulak, dia ni faham bahasa melayu. Kalau dibuatnya, dia ni minah salleh yang histeria macam dalam facebook tu, caner? Buatnya dia ni keluarkan stereng lock dan hentak pulak kepala kau macam mana, Reza? Buatnya lagi, dia ni ada tali pinggang hitam taekwondo dan flying kick kau pulak, apa rasanya ya?
Oren? Hahaha. Reza Fahmy sebenarnya terdesak!
Naila terkebil-kebil. Sambil mata menyorot melihat cermin kereta yang habis pecah, dia terkial-kial mengeluarkan kunci kereta. Dalam berani, terselit rasa takut. Kalau dah tengok si lelaki pecahkan cermin keretanya, entah-entah samseng ni boleh jugak pecahkan kepala aku. Amboi, nasib baik gunakan kayu. Kalau pecahkan cermin kereta aku pakai kayu hoki, serupa filem Tamil, noks!
Nehi. Nehi. Nehi. Nehi kabi nehi. Tiba-tiba lagu Bobby bergema di telinganya. Hei lah mak su, kenapa mesti filem Hindustan yang menjadi pojaan hatimu melekat di kepala ketika ini?
Dia terketar-ketar di tepi jalan raya. Takde siapa pulak kawan-kawan yang ada di sekitar untuk bantuan. Haihlah Naila, nasib badan. Yang pergi parkir dekat sini, buat apa? Lepas tu, janjinya tadi tiga hingga ke lima minit. Rupanya dah tiga puluh minit. Hesy!
Retina matanya melihat saja si ‘encik samseng’ a.k.a si ES memindahkan keretanya di kawasan lapang. Cepat-cepat, tanpa mempedulikan sesiapa, si ES itu terus pula menghidupkan enjin keretanya.
…dan tiba-tiba kereta si ES di depannya! Hon berkali-kali mengetuk gegendang telinga.
Jerkah si ES mengejutkan, “Ngapain kamu enggak masuk? Aku kata masuk, masuklah cepat!”
Tanjat gegirl. Nai terkebil-kebil lagi. Telan air liur. Amboi, bab mengejek orang, memang pandai kan?
“Kita settle masalah kereta kau tu, lepas masalah aku selesai. Aku kata masuk, masuk!” Suara si ES jadi garang. Nai terkial-kiallah masuk. Macam kena santau sambil jantungnya berdebar-debar tak hingat.
Tiba-tiba aje kan. Adakah Nai diculik? Siapakah sebenarnya yang bersalah dalam hal ini. Dan sekarang kan, Nai sedang duduk di dalam kereta yang dibawa oleh si ES ini? Haih! Macam blurb belakang novel aje nih. Nai makin tak senang duduk.
Diam.
Perut kereta hanya mendengar lagu dari entah mana siaran radio.
Nai terus berdoa. Pejamkan mata dan berharap semuanya selesai dengan segera.
…dan jeritan lagu daripada Iphonenya, lantas melenyapkan suasana yang sunyi sepi.
‘Mak su’
Pantas, dia menjawab.
“Mak su!”
“Nai kat mana ni?”
“Dalam kereta encik samseng.” Nai tutup mulut. Gelengkan kepala dan toleh pandang pemandu di sebelahnya.
Sharifah Haslinda ternganga. “Wei, kau jangan main-main dengan mak su.”
Dia geleng kepala lagi. Berkali-kali. “Eh bukan-bukan. Nai keluar dengan kawan. Errr…” Siapa pulak kawan Nai ni kalau bukan selain Syamil yang mak su percaya? “Es. Sebut S. Haaa. Dia lah dengan Nai sekarang ni.”
“S mana pulak ni?”
“ES lah.”
Reza yang mendengar perbualan si gadis di sebelah, sembunyikan senyum. Usus sedang menggelegak mahu ketawa.
“Esmael. Haaa…Esmael. Bapak dia yang asal dari Otopia tu. Mak dia yang dari Abu Dhabi. Nai tengah tolong dia nak buat rak kasut ni. DIY rak kasut untuk adik dia ni. Haa-haaa.”
“Dia berkenan ke dengan rak kasut Nai tu?” soal Sharifah Haslinda.
Nai ternganga. Angguk lagi macam buruk belatuk. “Haaa….betullah tu mak su. Nai ada dengan adik dia jugak ni. Fatimah. Haa…Fatimah.” Nai main belasah membohongi mak su tersayang.
“Hei, macam-macamlah. Otopia lah, Abu Dhabilah. Jangan lupa, belikan croissant yang mak su pesan tu.”
“Okey-okey.” Nai mengetuk-ngetuk dashboard kereta. Tap tup tap tap tup tap. “Haaa..ni Nai nak start ketuk kayu ni. Nanti lambat, tak siap pulak. Bye mak su!”
“Okey. Bye!”

***
“Siapa tu?” Zahir panjangkan leher.
Jungkit bahu. Reza menjeling si budak tiga puluh minit. “Entah. Aku pecahkan cermin kereta dia.”
“Kau gila apa?”
“Sebab aku nak cepat. Aku nak jumpa dengan anak aku!”
Zahir garu kepala. “Nasib baik budak melayu. Kalau orang sini? Oi encik Reza, kau duduk Negara orang. Jangan sebarangan buat kerja sesuka hati. Kau ingat ni ‘rumah’ kau?”
Reza ketawa.
“Eh-eh kau ketawa pulak.”
“Dahlah terlepas nak cari Hannah. Izzat pun, aku tak dapat jumpa.” Reza mengeluh. Dia peluk tubuh dan bersandar di dinding. Pelancong dan rakyat tempatan di Shepparton tidak diendahkan.
“Iya aku faham, Reza. Bukan rezeki kau hari ni nak jumpa anak kau. Hannah tu laju aje dia berjalan. Masa aku WhatsApp kau tu, dia dah balik naik kereta dengan suami dia.”
Reza hembus nafas. Rasa ralat sungguh. Selepas dua minggu di Melbourne, akhirnya Zahir berjaya mencari jejak Hannah. Masalahnya, di mana Hannah tinggal, adalah satu malapetaka untuk dia dan Zahir mencari jawapannya. “Mana kita nak cari diorang ni, Zahir?”
Zahir hulurkan mineral water. “Aku nak masuk ladang balik kejap lagi. Kerja-kerja mencari orang dekat Negara Australia yang luas ni, kau ingat senang? Walaupun aku tahu, undang-undang dah kata, kau dan Hannah dapat hak sama rata dalam soal penjagaan. Tapi Hannah silap, sebab dia bawak lari anak kau ke sini. Kalau masuk court, mesti kau yang menang.”
“Kau google?”
Hahaha. Zahir ketawa. “Aku tahulah jugak serba sikit bab hak dan penjagaan anak lepas kes penceraian macam kau ni. Kebetulan aku tanya kawan aku kat facebook. Benda sekarang hujung jari je beb.”
“Ceritalah fasal hak ke, fasal penjagaan ke, aku tetap nak jumpa Izzat. Tu anak aku, Zahir. Anak aku!” Reza meninggikan suara. Tengkingnya sampai ke gegendang telinga Naila. Matanya merah menahan hiba.
Nai di dalam kereta, terkebil-kebil melihat perbualan bercampur emosi antara si dua pemuda.
“Iya, anak kau. Tiga bulan je beb. Tiga bulan saja masa yang kau ada untuk cari Hannah, lepas kau dapat jumpa Hannah dan jumpa sekejap Izzat, apa kau dapat? Duit kau pun habis, masa kau terbuang macam tu saja. Dan sekarang…kau dekat Negara orang tau. Kalau Hannah tahu kau ada kat sini, dia larikan lagi jauh anak kau tu entah ke mana Negara, macam mana? Kau nak pergi jejak jugak? Kau ingat ni Malaysia?” Zahir panjangkan hujahnya.
“Kau jangan kata yang kau nak culik atau ambik si Izzat tu.” Zahir membulatkan mata. wajah rusuh sahabatnya direnung. Nampak sangat, terdesak! “Move on lah, Reza. Aku dah banyak kali nasihat kau. Kau ni degil. Tapi…terpulanglah kat kau.” Zahir tepuk bahu si Reza.
“Aku tak berniat pun, Zahir. Dapat jumpa sekejap pun, aku dah rasa lapang. Alang-alang aku dah sampai ke sini. Apa salahnya kalau aku teruskan saja hajat aku.” Nadanya direndahkan.
“Macam ni lah, Reza. Kau balik dulu. Pergi uruskan kes cermin pecah budak perempuan tu. Buat repot polis dan betulkan cermin kereta dia. Tak baik kau buat anak dara orang macam tu. Kesian betul aku tengok dia.” Zahir menjeling si gadis yang sedang mengunyah entah apa makanan. Nampak gelisah dan rusuh wajahnya, tapi mulut si gadis itu tak henti-henti mengunyah.
Kepala bergerak sedikit ke kanan. Retina mata menangkap wajah si ‘gadis tiga puluh minit’ yang murung di dalam kereta. Reza telan air liur. Macam-macam hal betullah! Lepas satu, satu!
“Fikir elok-elok. Tapi kalau kau nekad, aku tetap ada untuk tolong kau.” Zahir hulurkan beg kertas yang penuh dengan makanan. “Barang yang kau pesan. Bolehlah kau makan dengan awek dalam kereta sewa kau tu. Aku balik dulu. Apa-apa, kau WhatsApp aku.”
Reza membuang resah. Mengambil beg kertas yang dipenuhi dengan makanan. Ada roti, cheese, coklat dan buah-buahan menyelerakan anak tekak. Dia membalas senyum si Zahir, “Okeylah. Nanti aku WhatsApp kau. Thanks, Zahir.” Dia mara beberapa tapak. Tanpa segan, terus memeluk tubuh kawannya. Bersalaman dan menghantar si Zahir sampai ke tempat letak kereta.